Revitalisasi Energi Hijau Indonesia: PLN Buka Langkah Baru!

Revitalisasi Energi Hijau Indonesia: PLN Buka Langkah Baru!
Revitalisasi Energi Hijau Indonesia: PLN Buka Langkah Baru!

MEMO

PT PLN (Persero) melangkah maju dalam revolusi energi bersih dengan meresmikan 21 Green Hydrogen Plants (GHP) di seluruh Indonesia. Langkah ini sebagai bagian dari komitmen perusahaan untuk mencapai Net Zero Emissions (NZE) pada tahun 2060.

Bacaan Lainnya

Green Hydrogen, sebagai bahan bakar alternatif ramah lingkungan, dihasilkan dari sumber daya pembangkit listrik tenaga surya (PLTS) dan didukung oleh Renewable Energy Certificate (REC) dari berbagai pembangkit Energi Baru Terbarukan (EBT) di Indonesia.

PLN Meluncurkan 21 Green Hydrogen Plants untuk Energikan Masa Depan

PT PLN (Persero) sedang mempersiapkan rantai pasok untuk kebutuhan hidrogen hijau di masa depan sebagai bahan bakar alternatif bagi kendaraan ramah lingkungan. Langkah ini diambil sebagai bagian dari upaya perusahaan untuk mencapai Net Zero Emissions (NZE) pada tahun 2060.

Edwin Nugraha Putra, Direktur Utama PLN Indonesia Power, menjelaskan bahwa baru-baru ini PLN meresmikan 21 unit Green Hydrogen Plant (GHP) yang tersebar di seluruh Indonesia di PLTGU Tanjung Priok. Pada bulan Oktober lalu, PLN juga meresmikan GHP pertama di Indonesia di PLTGU Muara Karang.

Menurut Edwin, dengan adanya 21 unit GHP ini, PLN sekarang dapat memproduksi 199 ton hidrogen hijau per tahun, meningkat dari sebelumnya hanya 51 ton hidrogen per tahun. Hidrogen hijau yang dihasilkan dapat mencukupi untuk mengoperasikan 424 mobil selama setahun.

Dari total produksi hidrogen hijau tersebut, sebanyak 75 ton per tahun digunakan untuk kebutuhan operasional pembangkit (pendingin generator). Sementara itu, 124 ton sisanya dapat digunakan untuk berbagai keperluan, termasuk untuk kendaraan.

Edwin menjelaskan, “Misalnya, kita memproduksi 10, tetapi hanya 3 yang digunakan untuk kebutuhan pembangkit. Sisanya dapat kita manfaatkan untuk mengisi Hydrogen Refuelling Station atau stasiun pengisian ulang hidrogen.”

Dukungan Pembangkit Listrik dan Kendaraan Ramah Lingkungan Menuju Net Zero Emissions 2060

Lebih lanjut, Edwin menyebutkan bahwa GHP milik PLN diproduksi menggunakan sumber daya dari pembangkit listrik tenaga surya (PLTS) di area pembangkit. Selain itu, hidrogen hijau juga menggunakan Renewable Energy Certificate (REC) dari beberapa pembangkit EBT di Indonesia.

“Dengan demikian, kita bisa mengklaim bahwa 21 lokasi ini 100% memproduksi hidrogen hijau,” tambahnya.

Pos terkait