Momen Penting Sholat 5 Waktu, Perjalanan Nabi ke Sidratul Muntaha

  • Whatsapp
Monen sholat 5 waktu, saat Nabi Muhammad mendapatkan perintah langsung dari Allah SWT
Monen sholat 5 waktu, saat Nabi Muhammad mendapatkan perintah langsung dari Allah SWT

Memo.co.id
Momen Penting Sholat 5 Waktu. Bulan ini, momen penting sholat 5 waktu, setelah Nabi Muhammad SAW, melakukan perjalanan spiritual ke Sidratul Muntaha, pada malam 27 Rojab.

Saat itu, perintah sholat 5 waktu, dijalankan Nabi Muhammad dan
seluruh ummat muslim dunia.

Bacaan Lainnya

Ganjaran Sholat 5 Waktu, Disamakan dengan Sholat 50 Waktu dalam Sehari

Momen penting, karena tgl 27 Rojab, Nabi Muhammad menerima perintah sholat sebanyak 50 waktu dalam sehari. Namun, dengan keagungan Allah Azza wa Jalla, dan sifat Maha Pengasih dan Penyanyang-NYA, Allah mengabulkan permohonan Nabi Muhammad , menjalanan sholat 5 waktu setiap harinya.

Bulan Rojab ini bulan Mulya. Inilah kemulyaan Nabi Muhammad yang patut disyukuri dan dijalankan dengan syariat , yang Wajib, ditaati bagi setiap ummat Islam.

Sholat 5 waktu, merupakan momen penting dari peristiwa Isro’ Mi’roj, perjalanan Nabi selama ke sidrotul muntaha.

Selain itu, sholat merupakan amalan yang pertama, yang dihisab, setelah ke alam kekal, setelah dibangkitkan dari alam kubur.

Berikut ini, Memo sajikan beberapa fakta tengang sholat 5 waktu, yang harus dikerjakan wajib bagi semua ummat Islam.

Pertama, Sholat Menjadi Tiang Agama

Sholat 5 waktu, jadi tiang agama. Apa sih maksudnya ?. Sholat adalah rukun Islam kedua. Rukun Islam pertama adalah Membaca Kalimah Sahadat. Mengapa yang menjadi tiang agama bukan Kalimah Sahadat.

Mengapa Sholat menjadi tiang agama. Umar bin Khattab , dalam riwayatnya, berpesan kepada semua gubernur di daerah kekuasannya.

“Sungguh urusan terpenting yang ada pada kalian bagi saya adalah sholat. Barang siapa yang menjaga shalatnya, maka dia telah menjaga agamanya. Siapa yang menyepelekan sholat, maka untuk urusan lain ia akan lebih sepelekan lagi. Tak ada bagian dari Islam, untuk orang-orang yang meninggalkan salat.

loading…

Kedua, Sholat Syariat Langsung ke Rosulullah

Sholat adalah syariat yang langsung diperintahkan Allah kepada Nabi Muhammad. Melalui israk mi’raj, momen perjalanan hingga ke sidrotul muntaha, adalah perwujudan perintah langsung yang diberikan melalui
Nabi Muhammad SAW.

Berbeda dnegan amalan lainnya, semisal ibadah puasa, jihat, sodagah dan zakat. Perintah ibadah ibadah tersebut, disampaikan melalui perantara Malaikal JIbril. Kemudian malaikat Jibril menyampaikan ke  Rasulullah . Ini bedanya dengan perintah sholat 5 waktu.

Ketiga, Sholat 5 Waktu Pertama Dihisab

Kelak di hari kiamat, amalan yang pertama kali dihisab adalah Sholat 5 waktu. Jika sholatnya baik, hisabnya juga akan baik. Kelak, di hari kiamat, orang orang yang sholatnya baik dan tidak pernah meninggalkannya, pasti akan mendapatkan keberuntungan dan keselamatan.

Namun, jika sholat wajibnya kurang baik, Allah SWT mengatakan: “Lihatlah, apakah pada hamba tersebut memiliki amalan sholat sunnah?” Maka salat sunnah tersebut akan menyempurnakan salat wajibnya yang kurang. Begitu juga amalan lainnya seperti itu.”

Dalam riwayat lain disebutn: “Kemudian zakat akan (diperhitungkan) seperti itu. Kemudian amalan lainnya akan dihisab seperti itu pula.” [HR. Abu Daud, Ahmad, al Hakim, dan Baihaqi. Al Hakim menilai sanad hadis ini Sahih. Dan disepakati oleh Adz Dzahabi]

Dari ‘Abdullah bin Mas’ud, ia berkata, “Aku pernah bertanya pada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, amalan apakah yang paling afdhol?” Jawab beliau, “sholat pada waktunya”. Lalu aku bertanya lagi, “Terus apa?” “Berbakti pada orangtua”, jawab Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam. “Lalu apa lagi”, aku bertanya kembali. “Jihad di jalan Allah”, jawab beliau. (HR. Bukhari no. 7534 dan Muslim no. 85)

Pos terkait