Hujan Ajaib di Jabodetabek: Rahasia Terungkap untuk Mengatasi Polusi!

Hujan Ajaib di Jabodetabek: Rahasia Terungkap untuk Mengatasi Polusi!
Hujan Ajaib di Jabodetabek: Rahasia Terungkap untuk Mengatasi Polusi!

MEMO

Hujan deras yang turun di wilayah Jabodetabek, termasuk Jakarta, pada tanggal 27 Agustus 2023, telah menarik perhatian banyak orang. Namun, tahukah Anda bahwa hujan tersebut bukanlah sembarang hujan? Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) menjelaskan bahwa ini adalah bagian dari upaya untuk mengatasi masalah polusi udara yang telah lama menghantui wilayah ini.

Bacaan Lainnya

Laporan ini memberikan wawasan mendalam tentang bagaimana cuaca bisa dimodifikasi dan mengapa kolaborasi lintas lembaga sangat penting untuk menjaga kualitas udara yang kita hirup.

Rekayasa Cuaca Melawan Polusi: Kisah Hujan Deras di Jakarta

Beberapa wilayah di Jabodetabek, termasuk Jakarta, pada hari Minggu tanggal 27 Agustus 2023, disiram oleh rintik hujan. Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) menjelaskan bahwa hujan ini merupakan bagian dari upaya untuk mengatasi masalah polusi udara yang telah melanda wilayah tersebut dalam beberapa waktu terakhir.

Menurut laporan dari detik.com yang mengutip beberapa penduduk di Bogor, Depok, dan Tangerang Selatan, hujan ini turun dengan intensitas yang bervariasi, dari yang sedang hingga lebat.

Di wilayah Tangerang Selatan, hujan deras melanda. Sementara itu, di Depok, hujan tercatat turun di daerah Sukmajaya dan Cilodong. Di kota Bogor, hujan deras juga terjadi, disertai dengan angin kencang. Hujan juga mengguyur daerah Ciomas, Tamansawi, dan Ciawi.

Penting untuk dicatat bahwa hujan ini adalah hasil dari modifikasi cuaca. Mengingat bahwa Indonesia saat ini sedang berada dalam musim kemarau, maka hujan yang turun merupakan hasil dari rekayasa cuaca.

Kolaborasi BMKG, BRIN, BNPB, dan TNI AU di Balik Hujan Berkhasiat

“Saat ini kita masih berada dalam musim kemarau. Hujan ini turun karena sedang dilakukan teknologi modifikasi cuaca (TMC),” kata Kepala BMKG, Dwikorita, seperti yang dikutip dari detik.com pada Senin, 28 Agustus 2023.

Deputi Meteorologi BMKG, Guswanto, juga menjelaskan bahwa rekayasa hujan ini adalah salah satu upaya untuk mengatasi masalah polusi udara di wilayah DKI Jakarta dan sekitarnya. Dia menjelaskan bahwa rekayasa ini bertujuan untuk mempercepat potensi pertumbuhan awan hujan sehingga dapat segera turun hujan. Teknik rekayasa ini melibatkan penyebaran bubuk garam NaCl.

Pos terkait