Ini Dia! Teknologi Canggih PPLI yang Revolusioner Atasi Limbah B3!

Ini Dia! Teknologi Canggih PPLI yang Revolusioner Atasi Limbah B3!
Ini Dia! Teknologi Canggih PPLI yang Revolusioner Atasi Limbah B3!

MEMO

PT Prasadha Pamunah Limbah Industri (PPLI) kembali mengguncang industri pengelolaan limbah dengan inovasi terbarunya. Melalui sosialisasi kepada Himpunan Ahli Kesehatan Lingkungan Indonesia, PPLI memperkenalkan insinerator ramah lingkungan dengan teknologi canggih untuk menangani limbah bahan beracun berbahaya (B3).

Bacaan Lainnya

Senior Sales Manager PPLI, Imam Zulkarnain, menyoroti pentingnya penanganan limbah medis secara profesional untuk melindungi lingkungan dan kesehatan masyarakat. Dengan teknologi terkini dan insinerator terbesar di Asia Tenggara, PPLI memimpin langkah dalam menjaga kebersihan udara dan keberlanjutan lingkungan.

PPLI Memperkenalkan Insinerator Ramah Lingkungan untuk Pengelolaan Limbah B3

PT Prasadha Pamunah Limbah Industri (PPLI) kembali menghadirkan inovasi untuk mengelola limbah bahan beracun berbahaya (B3) dalam lingkungan kesehatan di Indonesia. Kali ini, mereka melakukan sosialisasi kepada Himpunan Ahli Kesehatan Lingkungan Indonesia di Grand Hotel Preanger Bandung.

Imam Zulkarnain, Senior Sales Manager PPLI, menyampaikan harapannya bahwa tenaga layanan kesehatan harus mampu mengelola limbahnya dengan profesional agar tidak merugikan lingkungan dan membahayakan kesehatan masyarakat sekitar rumah sakit dan fasilitas kesehatan.

Zulkarnain menjelaskan upaya profesional perusahaan dalam menjaga kelestarian lingkungan dan konsistensi dalam pengelolaan limbah B3. Dia menyoroti penggunaan teknologi thermal oleh rumah sakit untuk memusnahkan limbah medis, namun insinerator yang umumnya digunakan masih sederhana dan seringkali menghasilkan emisi tinggi yang mencemari lingkungan.

Untuk itu, PPLI memperkenalkan insinerator ramah lingkungan dengan teknologi terkini. Menurutnya, insinerator ini tidak menggunakan bahan bakar, melainkan reaktor yang dapat menyaring dan menangkap gas berbahaya, sehingga gas buangannya sangat bersih.

Dengan teknologi Continuous Emission Monitoring System (CEMS), insinerator ini memiliki daya tampung hingga 50 ton per hari dan dapat mengukur gas buangannya untuk memastikan kebersihannya dan emisi yang rendah. Zulkarnain menekankan bahwa insinerator ini merupakan salah satu yang terbesar di Asia Tenggara.

PPLI: Pemimpin Industri Dalam Pengelolaan Limbah B3 Sejak 1994

Arum Tri Pusposari, Manager Humas PPLI, berharap edukasi yang diberikan dapat meningkatkan pengetahuan dan profesionalisme terkait program sanitasi lingkungan rumah sakit di era adaptasi teknologi 5.0. Ia juga berharap edukasi ini dapat membantu manajemen rumah sakit menyusun konsep dan memberikan solusi terkait penerapan program Green Hospital.

PPLI tidak hanya memberikan edukasi di Jawa Barat, tetapi pada 20 November lalu, mereka juga memberikan edukasi serupa kepada pengelola fasilitas layanan kesehatan di Provinsi Banten, khususnya Tangerang. Dalam kegiatan ini, PPLI berharap para pengelola dapat memanfaatkan fasilitas perusahaan yang dikenal memiliki teknologi ramah lingkungan dalam pengelolaan limbah B3, termasuk limbah medis.

Pos terkait