Cowok dan Cewek Lulusan SMP Geger ! Disuruh Telanjang Bulat Untuk Masuk SMKN 5 Negara

oleh
telanjang bulat

telanjang bulat

Jembrana, Memo.co.id

Sejumlah orang tua siswa dan sejumlah siswa/siswi yang baru saja tamat di SMP dan hendak mendaftar ke SMK Negeri 5 Negara di Pekutatan protes dan dibuat terkejut.

Pasalnya, dalam syarat pendaftaran tersebut pihak sekolah mewajibkan para pendaftar dengan syarat tertentu dan dinilai tidak logis serta tidak relevan dengan jenjang pendidikan yang akan diikuti.

Disamping syarat ketinggian siswa/siswi menjadi tolok ukur kelulusan, pihak sekolah juga tidak menerima siswa yang daun telingannya berlubang (bekas ditindik), meskipun pelamar laki-laki tersebut tidak mengenakan anting.

“Anak saya prestasinya bagus di bidang olahraga. Dia sering ikut kejuaran bola volli dan pintar bermain sepak bola. Nilai NEM nya juga bagus, tapi karena daun telinga anak saya berlubang bekas ditindik jadi enggak diterima mendaftar. Biarlah anak saya nanti sekolah di bawah pohon bambu,” protes salah seorang orang tua siswa asal Yehembang Kangin, Mendoyo, Jumat (23/6/2017).

Yang paling tidak masuk akal dan tidak logis dalam persyaratan adalah, pihak sekolah tidak mau menerima pendaftar yang bertato. Anehnya, untuk mengetahui pendaftar bertato atau tidak, pihak sekolah mewajibkan pendaftar mengikuti tes fisik. Tes fisik ini menurut sejumlah orang tua siswa/siswi berlaku untuk pendaftar pria dan wanita.

“Caranya tes fisik itu, siswa/siswi dimasukan ke ruang khusus yang tertutup korden, kemudian disuruh bugil untuk mengetahui apakah di tubuh tersembunyi ada tato atau tidak,” ungkap Ade salah seorang orang tua siswa asal Kecamatan Mendoyo.

Seperti yang dialami oleh anak laki-lakinya, harus telanjang bulat tanpa benang sehelaipun di depan salah seorang guru pria dan seorang pengurus Osis, kemudian anaknya diminta berputar-putar untuk mengetahui apakah ada tato atau tidak.

“Ini kan tes tidak masuk akal, anak saya sampai risih dan baru kali ini saya dengar ada tes masuk sekolah seperti ini,” ucapnya heran.

Lagi pula menurutnya, tes fisik dengan kondisi telanjang bulat tersebut dilakukan oleh seorang guru dan pengurus Osis, bukan dilakukan oleh ahli di bidangnya, seperti dokter, bidan atau para medis lainnya.

Kondisi ini dibenarkan oleh sejumlah siswa/siswi yang telah mendaftar di sekolah tersebut. Namun jika pendaftar laki-laki diminta untuk bugil total dan diperiksa oleh seorang guru laki-laki dan pengurus Osis laki-laki, sedangkan pendaftar wanita diminta melepas baju dan BH serta rok dan hanya tersisa celana dalam dan diperiksa seorang guru wanita.

Benar pak saya wajib ikut tes fisik dan disuruh buka baju, buka BH dan buka rok. Yang tersisa hanya celana dalam. Saya sampai risih, rasanya tes ini tidak logis dan tidak masuk akal. Orang tua saya sampai heran mendengarnya,” tutur AWY (15), salah seorang pendaftar asal Kecamatan Mendoyo.

Menurutnya, sudah ada sekitar 500 orang siswa/siswi yang dites fisik oleh pihak sekolah. Tes fisik tersebut berlangsung sejak kemarin hingga besok. Bahkan ada siswi tamatan SMP urung mendaftar di sekolah tersebut lantaran takut disuruh telanjang bulat.

Saya juga di tes fisik pak, disuruh buka baju sendiri, buka BH dan buka rok. Kalau celana dalam dibiarkan tidak dibuka,” ujar P, salah seorang pendaftar asal Yehembang Kangin.

Untuk pendaftaran ini menurut sejumlah pendaftar, kelulusannya menjadi kewenangan pihak provinsi dan akan diumumkan kemudian. Untuk tes fisik yang dilakukan pihak sekolah ini juga telah ditelusuri oleh pihak kepolisian.

Terkait hal tersebut Kepala SMK Negeri 5 Negara Gusti Ngurah Sudarma dikonfirmasi melalui telpon tadi sore mengaku untuk penerimaan siswa/siswi baru di sekolahnya memang ada syarat umum dan khusus.

Syarat umum menurutnya meliputi administrasi seperti NEM dan lainnya. Sedangkan syarat khusus meliputi, pendaftar tidak boleh daun telingannya ditindik, tinggi badan dan tidak bertato.

Untuk mengecek pendaftar apakah bertato atau tidak memang dilakukan cek fisik oleh Osis didampingi guru. Namun tes fisik itu bukan bugil, tapi hanya menyingkap sedikit bajunya pada punggung dan lengan. Ini berlaku untuk pendaftar pria dan wanita. Jadi terlalu lebay kalau ada bilang sampai bugil, itu informasi tidak benar dari orang yang kecewa, terangnya, Jumat (23/6/2017).

Menurutnya, untuk masalah tersebut pihaknya juga telah dikonfirmasi oleh pihak kepolisian dari Polsek Pekutatan dan sudah dijelaskan kondisi yang sebenarnya. ( ed )